oleh

Polda Banten Ungkap Kasus Aborsi, Tiga Pelaku Diamankan

Warta Sidik — Serang Banten

Ditreskrimsus Polda Banten berhasil mengungkap kasus praktek aborsi di klinik Sejahtera, Kampung Cipacung, Kec. Kaduhejo, Pandeglang.

Kapolda Banten Irjen Pol Drs. Fiandar, melalui Direskrimsus Kombes Pol Nunung Syaifuddin, SIK, MH, menjelaskan, ini merupakan ekspose keberhasilan ungkap kasus oleh Tim Subbid IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Banten, Selasa (03/11) di ruang Press Conference yang di dampingi oleh Kabid Humas Polda Banten.

Ditreskrimsus Polda Banten Kombes Pol Nunung Syaifudin, menyampaikan kepada awak media, keberhasilan ini bermula dari adanya laporan informasi masyarakat, soal adanya praktik Aborsi ilegal di Klinik Sejahtera oleh pelaku NN (53) yang berprofesi seorang bidan.

Saat itu, Senin (26/10) sekitar pukul 16.00 WIB, polisi mengamankan sepasang kekasih inisial RY (23) warga Rangkasbitung, Kab. Lebak dan W (23) yang juga warga Rangkasbitung, Kab. Lebak, diduga telah melakukan aborsi di klinik pelaku.

Baca juga:

Kapolres Jepara Berkunjung ke Makodim 0719/Jepara

“Kita amankan sepasang lelaki dan perempuan diduga melakukan aborsi atau menggugurkan seorang bayi,” kata Kombes Nunung saat menyampaikan kepada wartawan saat press conference di Polda Banten, Jl. Syekh Nawawi Al Bantani.

Nunung Syaifudin menyampaikan, tiga orang yang diamankan petugas di lokasi. Satu bidan Inisial NN (53), satu asistennya inisial E (38) yang membantu aborsi dan satu orang perempuan yang sedang menggugurkan, inisial RY (23).

“Terungkapnya praktik Aborsi ilegal tersebut setelah adanya laporan dari masyarakat bahwa ada klinik sekaligus rumah yang dijadikan tempat aborsi, ” ujar Nunung.

Polda Banten Ungkap Kasus Aborsi, Tiga Pelaku Diamankan/ws

Kemudian, tim ke lokasi dan didapati seorang pasien wanita Ry (23) bersama seorang pria inisial W (23) usai menggugurkan janinnya yang masih berumur sekitar satu bulan.

“Saat diinterogasi kedua orang tersebut membenarkan bahwa baru saja mengaborsi menggugurkan janin yang baru satu bulan umurnya di klinik sejahtera,” kata nunung.

Berdasarkan informasi tersebut, kemudian petugas melakukan pemeriksaan, interogasi kepada bidan dan mengakui telah melakukan aborsi kepada pasiennya.

“Dilakukan konfirmasi kepada seorang bidan dan asistennya yang masih berada di klinik itu. Hasilnya bidan itu mengakui baru saja melakukan aborsi sesuai dengan permintaan. Selanjutnya polisi menggelandang pelaku tersebut ke Polda Banten,” beber Nunung yang didampingi Kabid Humas Polda Banten Kombes Pol Edy Sumardi.

Baca juga:

Danrem 162/WB Pantau Latihan Gladi Posko II Penanggulangan Bencana Alam, di Kodim 1628/Sumbar

Sebagai barang bukti, Nunung menyampaikan, petugas mengamankan baskom, alat kesehatan berupa alat suntik, alat injeksi dan uang tunai Rp 2,5 juta dari pelaku RY kepada Pelaku NN hasil kegiatan Aborsi ilegal.

“Berdasarkan hasil pemeriksaan diperoleh keterangan bahwa NN sejak tahun 2006 s/d tahun 2020 sudah melakukan kegiatan Aborsi lebih dari 100 kali,” lanjut Nunung.

Kabid Humas Polda Banten Kombes Pol Edy Sumardi, menambahkan, dari hasil pemeriksaan oleh penyidik, bahwa motif dari pelaku Bidan NN, untuk mencari keuntungan dari pekerjaannya. Sedangkan RY Wanita yang menggugurkan kandungannya, tidak menghendaki lahirnya bayi yang ada didalam kandungan.

“Sedangkan modus nya, NN telah menggunakan Klinik dan alat alat kesehatan yang ada, digunakan untuk menggugurkan kandungan wanita lain. Sedangkan RY, modus nya dengan sengaja menggugurkan janin dalam kandungannya secara ilegal, karena pelaku dan pacarnya tidak menginginkan adanya bayi hasil dari hubungan nya. Sementara lelaki W yang menemani pelaku RY, masih diperiksa sebagai saksi,” kata Edy Sumardi.

Edy Sumardi menambahkan, pelaku Bidan NN (53) dan asistennya E (38) dikenakan pasal 194 jo pasal 75 ayat (2) UU RI nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan (setiap orang yang dengan sengaja melakukan aborsi tidak sesuai dengan ketentuan dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp 1 miliar).

“Sedangkan RY dikenakan pasal 346 KUH Pidana (seorang wanita yang sengaja menggugurkan atau mematikan kandungannya atau menyuruh orang lain untuk itu diancam dengan pidana penjara paling lama 4 tahun),” tandas Edy Sumardi. (Toni)

News Feed